MENGENAI BATAS MALAYSIA


PERUTUSAN PRESIDEN


SEMPENA PERASMIAN LAMAN WEB RASMI  BATAS MALAYSIA


.   .   .   .   .   .   .


 



Bismillahirohmanirrohim


Assalamualaikum WBK.


Salam 1 Malaysia.


Terlebih dahulu saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada semua pengunjung-pengunjung di halaman maya ini, khususnya dari ahli-ahli ‘Berbai’ah’ dan ‘Ahli Berikrar Sumpah Taat Setia’ dari warga Pertubuhan Badan Amal Tarbiah Sejagat atau dengan nama singkatannya ‘BATAS Malaysia’ dari seluruh Negara yang dengan sabar menanti siapnya pembinaan ‘Bahtera BATAS’ ini untuk kita layari bersama di samudera luas penuh cabaran ini.


Saya juga ingin mengucapkan ribuan terimakasih kepada Kementerian Keselamatan Dalam Negeri dan Pendaftar Petubuhan Malaysia kerana meluluskan pendaftaran organisasi ini untuk menjadi payung kepada seluruh jemaah 30, 36, 77 yang selama ini bergerak serta beraktiviti tanpa organisasi yang sah di sisi undang-undang Negara.


Saya memanjatkan rasa syukur saya ke hadrat Allah SWT kerana hasrat saya untuk membina sebuah ‘platform’ alternatif bagi seluruh anggota-anggota yang digelar dengan angka-angka berdigit di atas, telah di beri nama khusus dan murni serta berdaftar dengan sah untuk kita ber aktiviti, beramal dan bersosial bagi membentuk sebuah masyarakat yang sejahtera secara teratur dan terpimpin demi kepentingan Agama, Bangsa dan Negara.


Selama ini, umum mengandaikan ahli-ahli ber digit ini dengan pelbagai andaian dan gelaran dengan istilah ‘Kongsi Gelap’, ‘Samseng’ ‘Penjenayah’, ‘Gangster’, ‘Puak Merah’ serta berbagai istilah lagi.yang mencerminkan sikap negatif dan ganas yang mendatangkan kerosakan pada masyarakat dan Negara.


Namun harus diingat bahawa apa jua pandangan awam terhadap ahli-ahli berdigit ini, mereka atau kami tetap menjadi eset kepada Negara serta menjadi penentu masa depan Agama, Bangsa dan Negara dan pewaris kepada kesinambungan kepimpinannya. Sejarah Islam telah meriwatkan bahawa takkala Panglima Agung Islam, Sultan Sallahudeen Al Ayubbi hendak dilahirkan ( pada tahun 543H atau 1138M di Azarbaijan. ) dan ketika itu Ayahanda baginda di usir dari Tirkit, Iraq, Al Marhum Ayahanda baginda pernah mengeluarkan ungkapan


“ Anak itu lahir dalam keadaan benar-benar menyedihkan. Aku merasa SIAL dengan kelahirannya"


Namun anak yang di katakana sial itu akhirnya menjadi Panglima Agung Islam malah berjaya membebaskan Baitul Muqqadis tanpa setitis darahpun gugur  dari pemerintahan zalim dan Agama Bangsa dan Negaranya terhutang budi padanya.


Justeru saya menyeru kepada masyarakat awam agar jangan cepat mencerca dan menghina kami anggota-anggota berdigit ini dengan pelbagai istilah hina, didiklah kami, tarbiahlah kami agar mudah-mudahan mana tahu ada di antara kami kelak bisa mengulangi jejak sejarah perjuangan Baginda Sallahudeen Al-Ayubbi. Semoga Allah SWT merahmatinya.


Saya tidak nafikan, ada di antara anggota-anggota ber digit ini terlibat dengan berbagai bentuk perlanggaran undang-undang atau mendatangkan kerosakan sosial kepada masyarakat dan Negara, tetapi harus di ingat, bahawa itulah sifat sebagai seorang manusia yang sudah tentu tidak sempurna segalanya. Namun, pada setiap kekurangan seseorang individu, akan pasti ada kelebihannya dari sudut yang lain. Begitulah fitrah kejadian seseorang manusia dan sesungguhnya Allah Maha Adil Lagi Bijaksana.


Oleh kerana itu, Allah SWT telah menciptakan undang-undang, peraturan kehidupan serta hukum baik dan buruk untuk manusia seperti yang tertinta di dalam Al Qur’an dan diriwayatkan dalam Al Hadis dan Allah SWT telah membuka ‘Pintu Taubat’ untuk manusia hingga kehujung nyawa.


Sebagai seorang manusia serta insan yang lemah,saya mengakui bahawa saya juga melalui proses sedemikian mengikut masa dan usia. Kadang-kala, saya juga tersandung rebah kerana godaan nafsu amarah, ego, khilaf dan silap dalam membuat keputusan dalam mendepani cabaran kehidupan sebagai seorang manusia. Dan saya sangat yakin sebagai seorang insan yang lemah, Nafsu Amarah ini akan membayangi kehidupan saya sehingga akhir hayat saya. Saya berdoa agar diberi petunjuk dan hidayahNya agar saya dapat mendaki sedikit demi sedikit ke tangga makam nafsu yang lebih baik meskipun terlalu mustahil bagi  saya untuk menjejaki makam Mut’ma’innah.


Namun demikian, saya mensyukuri nikmat Allah kerana senentiasa membuka‘Pintu TaubatNya buat saya sehingga nafas terakhir saya kelak dan saya akan senentiasa memanafaatkan ‘Nikmat Besar’ itu selagi tidak bercerai nyawa dengan jasad saya.


Menyentuh tentang anggota - anggota jemaah berdigit ini, saya suka mengingatkan bahawa disamping selama ini mereka bergerak dalam organisasi ‘Tanpa Sah Taraf’, mereka juga bergerak dalam organisasi yang sah serta berdaftar seperti di dalam Ngo-Ngo berdaftar serta pertubuhan parti-parti siasah dalam Negara. Ada di kalangan mereka terdiri dari golongan-golongan professional dalam pelbagai bidang serta berpendidikan tinggi sehingga ada anggota- anggota Kerabat Di Raja turut menyertainya. Justeru itu, tidak perlu menggelar mereka-mereka ini atau kami dengan gelaran-gelaran hina seperti ‘Anak Haram’, sampah masyarakat, dan berbagai-bagai lagi gelaran yang menimbulkan pandangan negatif dari masyarakat.


Memang telah menjadi fitrah hidup ’Anak Muda’ yang berdarah muda yang senentiasa dibayangi oleh sifat ego, riak, kuat perkasa, bertenaga. Apabila warga muda ini terkait dengan sifat-sifat di atas, maka sudah tentu mereka akan memerlukan cabaran untuk mencabar sifat-sifat orang muda ini agar kembali stabil dan tenang.  Sebahagian dari anak muda ini menjadikan sukan sebagai alat menguji kekuatan tenaga muda ini dengan cara yang sihat dan ada di antaranya yang secara nagatifnya menyertai kongsi-kongsi gelap, terlibat dengan pergaduhan jalanan, menjadi ’Mat Rempit’ dan berbagai-bagai lagi gejala yang kurang sihat untuk mereka uji dan salurkan ’Tenaga Muda’ yang ada di dalam diri mereka serta mencabar kemampuan diri. Terdapat juga ada anak muda yang berusaha meningkatkan lagi tenaga mereka untuk disesuaikan dengan ’Nafsu Muda’ mereka yang jauh lebih tinggi dari tenaga yang ada pada mereka atau mengwujudkan persaingan yang tidak sihat sesama rakan sebaya mereka dengan mengambil pelbagai dadah dan pil hayal untuk merangsangkan tenaga muda ini keperingkat maksimum, lantas akhirnya, bahan-bahan larangan itu menjadi racun menjerat diri mereka kelembah kehinaan dan kehancuran dan akhirnya menjadi tanggungjawab kita pula untuk bersama mentarbiahkan mereka-mereka ini menjadi insan yang berguna untuk nusa dan bangsa.


Sekiranya ’Tenaga Muda’ ini di didik serta di tarbiahkan dengan baik dengan berpandukan Qur'an dan Hadis, ianya amat berguna untuk membangunkan umah serta memperkasakan Agama, Bangsa dan Negara.


Sejarah awal pengembangan Agama Islam yang di pimpin oleh Baginda Nabi Muhammad SAW telah membuktikan bahawa ada di antara sahabat-sahabat Rasullullah SAW, sewaktu jahiliahnya, sangat bersifat samseng memerangi usaha-usaha dakwah Baginda. Namun setelah menerima taufik dan hidayah dari Allah SWT serta tarbiah dakwah dari Baginda Rasullullah SAW, maka mereka yakni anak-anak muda Islam itu terus menjadi ’Lebih Samseng’ dalam usaha mempertahankan Islam dari di perangi oleh golongan-golongan jahiliyah qurais. Namun di sebalik sifat samseng para sahabat Rasullullah SAW itu, mereka tetap tunduk rukuk dan bersujud di hadapan Allah SWT menangis memuji kebesaran dan kekuasaanNya. Begitulah sempurna jadinya ’Tenaga Muda’ ini sekira di tarbiahkan ke jalan yang di redhai Allah SWT.


Justeru itu, inilah antara matlamat BATAS Malaysia di tubuhkan yang diantara lain untuk mentarbiahkan warga-warga muda yang di kaitkan dengan istilah ’Samseng Jalanan’,’Kongsi Gelap’, ’Gangster’ dan berbagai-bagai istilah lagi untuk di bentuk menjadi seorang pejuang dalam mempertahankan maruah Agama, Bangsa dan Negara, biarpun selepas itu mereka atau anak-anak muda ini berterusan di cop dengan istilah-istilah tersebut.


Secara peribadi, saya suka di gelar sebagai ’Samseng’ kepada Agama, Bangsa dan Negara saya. Jangan sesiapa cuba menyanggah tiga ungkapan keramat ini, kerana saya dan kami sanggup mati dalam mempertahankannya. Sebagai anggota TS, saya juga telah berjanji sumpah setia demi mempertahankan Agama, Bangsa dan Negara.


Harus di ingat, bahawa di era zaman penjajahan, pejuang-pejuang kemerdekaan Negara kita juga digelar oleh penjajah dengan berbagai gelaran seperti ’Pengganas’, ’Penderhaka’, ’Pengkhianat’ dan ’Samseng’ serta puluhan gelaran yang pada mereka bertujuan untuk melemahkan perjuangan. Namun gelaran-gelaran itu menjadi minyak yang dicurahkan ke api perjuangan’ sehingga marak merah menyala memerangi penjajahan. Percayalah, bahawa ’samseng-samseng atau gangster-gangster inilah akan terlebih dahulu mara saf hadapan sekiranya Agamanya disendakan, Bangsanya di hinakan dan Negaranya cuba di runtuhkan. Cukup dengan mentarbiahkan mereka-mereka ini dengan Iman, InsyaAllah bukan sahaja darah mereka sanggup titiskan, malah nyawa juga sanggup mereka taruhkan demi pertiwi. Sesungguhnya, Rusullullah SAW sangat mengasihi umatnya yang gagah perkasa dari umatnya yang lemah jiwa juangnya.


Berbalik kepada kelahiran  organisasi baru yang di namakan BATAS Malaysia ini, saya suka memaklumkan bahawa nama organisasi ini diilhamkan sesuai dengan hasrat kami untuk melaksanakan kerja-kerja amal yang baik, mendidik atau mentarbiahkan insan sejagat tanpa mengira warna kulit atau anutan kepartian dan agama dikalangan ahli-ahli pertubuhan ini khasnya dan warganegara Malaysia amnya.


Meskipun untuk menyertai organisasi ini mensyaratkan seseorang individu beragama Islam, kita juga membuka pintu kepada rakan-rakan kita yang bukan beragama Islam dengan taraf menjadi Ahli Bersekutu. Sesungguhnya, beramal baik bukan sahaja menjadi tuntutan agama Islam sahaja, tetapi seluruh agama di muka bumi menuntut penganutnya beramal dengan amal-amal yang baik serta murni untuk kesejahteraan manusia sejagat.


Di zaman Rasullullah SAW, bukan sahaja Baginda pernah membuat amal kepada golongan yang bukan Islam, tetapi Baginda juga pernah diamali oleh golongan orang- orang yang bukan Islam. Baginda pernah disedekahkan sepotong daging oleh golongan bukan Islam. Dan sebelum kewafatan Baginda Rasullullah SAW, Baginda pernah pada setiap hari menyuap makanan kepada wanita uzur dan buta di pasar yang menyeranah Baginda pada setiap kali suapan pada setiap hari, dan akhirnya perempuan tua itu beriman setelah kewafatan Baginda setelah perempuan itu tahu bahawa orang yang menyuap makanan padanya dengan penuh tertib dan sopan itu adalah orang yang di seranahnya pada setiap hari. Maka benarlah Firman Allah SWT di dalam Al Quran yang bermaksud ” Sesungguhnya pada diri Rasullullah itu, Adalah suatu contoh ikutan akhlak yang baik”.


Sewaktu Perang Salib hampir 840 tahun yang lalu, Panglima Tentera Islam yakni Sallahudeen Al Ayubbi pernah menghantar buah-buahan serta ubat-ubatan kepada Panglima Tentera Kristian ( King Richard I – Raja England ) yakni musuh yang sedang menentangnya apabila Baginda mendapat perkhabaran bahawa musuhnya sedang terlantar sakit. Akhlak apakah yang cuba dipamerkan oleh Baginda Sallahudeen Al Ayyubi ini ?. Sesungguhnya ’Akhlak Luar Biasa’ yang di pamerkan ini adalah akhlak murni yang diperturunkan oleh Baginda Rasullullah SAW dan perlu kita contohi demi semangat keinsanan sejagat. Inilah Akhlak Agama Islam.


Selama ini kita telah disempitkan dengan fahaman songsang assobiah oleh sesetengah pihak, sedangkan Islam tidak pernah mengajar penganutnya untuk memusuhi semua rakan-rakan kita yang bukan Islam. Allah SWT telah menjadikan manusia terdiri dari berbagai bangsa dan keturunan supaya kita saling mengenali antara satu dengan yang lain dan Islam tidak sekali-kali menegah kita yakni umat Islam untuk membuat kebaikan dan kebajikan kepada umat bukan Islam. Rasullullah telah banyak mempertahankan hak-hak golongan bukan Islam termasuk hak beragama di zaman pemerintahan Baginda dan melarang samasekali umat Islam berlaku zalim kepada mereka. Sebaliknya baginda menitahkan agar umat Islam memberi contoh yang baik tentang keindahan dan kemurnian ajaran Islam kepada orang-orang bukan Islam dengan harapan Allah SWT akan memberi taufik dan hidayahNya kepada mereka. Terdapat juga sejarah tentang beberapa siri perjanjian aman dan damai yang ditandatangani oleh Baginda Rasullullah SAW dengan golongan bukan Islam dan terdapat juga individu yang bukan Islam yang berjuang bersama Baginda demi mempertahankan tanah air.


Justeru itu, saya sebagai Presiden BATAS Malaysia dengan ini membuka pintu organisasi ini kepada rakan-rakan kita yang bukan Islam untuk menyertai Pertubuhan Badan Amal Tarbiah Sejagat sebagai status AHLI BERSEKUTU demi mencontohi akhlak terpuji seperti yang di pamerkan oleh Baginda Rasullullah serta pemimpin-pemimpin Agama Islam yang terdahulu. Saya akan mengarahkan YM Ayahanda Setiausaha Agung mencetak atau menyediakan borang-borang khas untuk ahli-ahli bersekutu ini dengan kadar segera dan kepada anak-anak juang saya ( yang bukan beragama Islam ) yang telah bersumpah ikrar taat setia kepada saya selaku pemimpin mereka agar jangan ragu-ragu untuk menyertai organisasi ini. Ayuh, bersama kita bersatu untuk negara kita yang menjadi tanah tumpah darah kita bersama. Darah kelahiran anda ( termasuk bukan Melayu ) tumpah di Tanah Melayu ini, maka inilah tanah tumpah darah anda, inilah Negara anda, Negara Malaysia. Bukankah kita semua akan berdiri tegak bersama pada setiap kali berkumandangnya ’Lagu Negaraku’. Bukankah kita semua menjunjung bersama lima Rukun Negara.


Kepada anak-anak juangku yang berpegang dengan slogan TS, janganlah merasa terancam kepentingan atau tergugat kepimpinan, kerana rakan-rakan kita dari golongan yang bukan Islam hanyalah berhak menjadi Ahli Bersekutu sahaja dan sekiranya ada di antara mereka di angkat menjadi pemimpin, mereka akan memimpin dikalangan Ahli Bersekutu BATAS sahaja, manakala seluruh saf kepimpinan BATAS Malaysia akan tetap mengikut perlembagaan seperti yang termaktub di dalam Pendaftar Pertubuhan. Dan InsyaAllah kita akan bekerjasama dalam membina Negara yang cemerlang, gemilang dan terbilang dipersada dunia.


Sebagai contoh, diwaktu kependudukan Jepun di Tanah Malaya, orang-orang Cina paling teruk menjadi mangsa balas dendam tentera-tentera Jepun dan kita orang-orang Melayu bersatu bersama orang-orang Cina masuk kehutan menentang  kependudukan Jepun. Mengapakah kerjasama ini tidak boleh diteruskan demi kepentingan mempertahankan kemerdekaan dan kedaulatan Negara ?. Kalau UMNO, MCA,MIC,PPP,GERAKAN bersatu menjadi BN, mengapa kita tidak boleh bersatu ?. Kalau PAS, DAP, PKR boleh bersatu menjadi Pakatan Rakyat, mengapa kita tidak ?. Justeru itu hentikanlah bercakap tentang bangsa kerana telah bersabda Baginda Nabi Muhammad SAW didalam hadisnya yang bermaksud ” Bukan dari golongan aku mereka yang bercakap tentang BANGSA !”.


Kita harus sedar bahawa tamaddun agama Hindu mendahului agama-agama lain di muka bumi ini sebelum kedatangan agama Buddha, Kristian, Islam dan sebagainya sehingga terdapat serpihan budaya hindu yang di amalkan oleh orang-orang Melayu hingga kini.


Kita juga harus sedar bahawa bangsa Cina di negara Cina terlebih dahulu menerima Islam dari kita Bangsa Melayu di Malaysia. Malah jumlah umat Islam di Negara Cina lebih tiga kali ganda dari jumlah penduduk di Negara kita. Malah sejarah Melayu telah meriwayatkan bahawa Laksamana Cheng Ho ( beragama Islam ) telah membawa Hang Tuah ke Negara Cina untuk di ’Ikrarkan’ di hadapan Maharaja Cina takkala meminang Puteri Hang Lipo untuk menjadi Isteri kepada Sultan Melaka. Sebagai warga Malaysia tidakkah kita merasa bangga sehingga terdapat Tokong Hang Tuah dan Jalan Hang Tuah di negara Cina sebagai tanda hormat penuh kemuliaan rakyat Cina di negara itu tentang kehebatan Hang Tuah ( Laksamana Melayu ).


Justeru itu, bersamalah kita memperlahankan serta memelihara lidah kita dari bercakap tentang bangsa secara keterlaluan dan berlebih-lebihan. Ayuh, berbicaralah kita atas nama 1 Malaysia, berbicaralah atas nama Allah SWT . Bersama kita mempertahankan tentang apa yang telah termaktub di dalam Perlembagaan Persekutuan. Bersama kita mendakap erat 7 Wasiat Raja-Raja di Malaysia (yang telah di meterai pada 5 Ogos 1957) di atas sumpah 7 petala langit dan bumi. Ayuh bersama kita jirus api perkauman yang bakal membakar Negara. Bersatulah kita atas nama Islam sebagaimana bersatunya golongan ’Ansor dan golongan Muhajirin’


Saya masih ingat bagaimana Al Mahrhum Ayahanda Pak Long Burong di tomah hina begitu hebat diseluruh negara oleh golongan-golongan berfikiran sempit ini.sehingga ada pihak yang sanggup mengkafirkan Allahyarham hanya kerana bersahabat atau mengikrarkan anak-anak juang bukan Islam di dalam jemaahnya. Mereka ini gagal mentafsirkan jalan tersirat yang di bawa oleh Almarhum Allahyarham. Fikrah Almarhum  Pak Long Burong ini cepat difahami oleh Almarhum Allahyarham Pak Ngah Mat Janggut ( Ayahanda TS ) yang dengan serta-merta mengisytiharkan 363 sebagai tanda bersekutunya perjuangan meskipun ditentang oleh segelintir kepimpinan puak-puak / / /


Kita bukannya menyerahkan hak kuasa kepimpinan organisasi, tetapi kita hanya bersatu dan bersekutu atas perjuangan dan matlamat 1 Malaysia dengan mendukung 8 teras perdana yang menjadi dasar kepimpinan Negara. Saya harap penjelasan saya ini dapat di fahami dengan baik oleh semua kaum. Saya sangat percaya bahawa akan ada pihak-pihak yang akan mempertikaikan dasar serta arah tuju organisasi kita ini dengan niat curang dan menggagalkan perjuangan. Saya sanggup kehadapan mempertahankan dasar ini kerana penyertaan bukan Islam ke dalam Pertubuhan Badan Amal Tarbiah Sejagat ada BATASnya, kerana ianya termaktub di dalam perlembagaan di dalam Pendaftar Pertubuhan Malaysia.


Kita juga menghormati mana-mana organisasi yang berjuang atas nama Bangsa atas hak warga pribumi. Itu tidak salah kerana telah menjadi fitrah bangsa di seluruh dunia sejak azali dalam usaha mempertahankan hak pribumi bangsanya. Ianya tidak bercanggah dengan Islam. Sudah tentu bangsa India di India mempertahankan hak pribumi bangsanya. Sudah tentu orang Cina di Tanah Besar Cina mempertahankan hak pribumi bangsanya. Maka tidaklah salah orang Melayu di Malaysia mempertahankan hak pribumi Bangsanya di Negaranya sendiri.


Saya sendiri akan kehadapan mempertahankan hak bangsa saya sebagai warga pribumi di Tanah Melayu ini, namun demikian kita juga harus bersama mempertahankan hak bangsa lain sebagai warganegara Malaysia. Disamping mempertahan hak orang-orang Melayu Islam saya juga akan kehadapan mempertahankan hak-hak orang bukan Melayu walaupun di zalimi oleh orang-orang Melayu Islam itu sendiri, kerana ajaran Islam berkehendakkan penganutnya bersifat adil dengan penuh ihsan. Agama Islam tidak pernah menghalalkan penindasan malah memberikan hak kebebasan beragama. Islam sama sekali melarang umatnya merobohkan rumah-rumah ibadat bukan Islam dengan penuh hasad sehinggakan tiada langsung ruang untuk mereka. Kita akan merasa marah dan tersinggung sekiranya ada masjid-masjid di robohkan di negara Cina atau India. Justeru itu janganlah kita memperlakukan sesuatu perkara yang kita tidak suka orang lain perlakukan pada kita. Ingatlah bahawa Islam melarang penganutnya menzalimi walaupun pada seekor binatang waiima seekor babi sekalipun.


Kembali saya kepada soal penubuhan organisasi ini. Sukalah saya memaklumkan bahawa saya sebenarnya tidaklah kemaruk untuk menjadi pemimpin walau di tahap mana sekalipun. Puas untuk saya cuba mengelak dan menepis pelbagai desakan usaha pujuk rayu dari rakan-rakan untuk saya memimpin perjuangan. Namun akhirnya saya pasrah apabila saya memikirkan bahawa golongan seperti kita juga memerlukan seorang pemimpin untuk membimbing pengikut kita ke arah kemurnian hidup sejagat. Golongan ‘batu jalanan’ seperti kita ini juga perlukan seorang pemimpin yang akan menggilap kita menjadi ‘batu permata’ rebutan insan. InsyaAllah, dengan bantuan rakan-rakan seperjuangan dan pihak-pihak lain, saya akan berusaha untuk merealisasikan perjuangan ke arah yang di tuju.


Namun saya peribadi, saya sangatlah berharap, kepimpinan saya ini biarlah bersifat sementara. Apabila ‘ Bahtera BATAS’ ini telah memulakan pelayarannya, biarlah ada individu profesional yang akan mengemudinya sebagai nahoda yang lebih baik. Saya lebih suka menjadi individu yang dipimpin dari menjadi pemimpin, kerana saya amat bimbang bahtera kepimpinan saya mungkin tersesat haluan di samudera luas ini. Saya amat khuatir untuk ‘menepuk air di dulang’. Justeru itu, saya menyeru kepada rakan-rakan sekalian persis seruan Saidina Abu Bakar Al Siddiq sewaktu ditabalkan menjadi Khalifah selepas kewafatan Nabi Muhammad SAW. Perbetulkanlah saya meskipun terpaksa menggunakan ‘Mata Pedang’, kerana saya juga anggota TS yang Berbai’ah.


Sebagai seorang pemimpin, terlalu banyak amanah dan harapan yang akan saya galas dan sandang. Saya berdoa semoga Allah SWT akan memberi kekuatan dan ketabahan kepada saya memikul beban perjuangan ini.


Akhir kata, kepada seluruh anggota TS mahupun anggota-angota ‘berdigit’ yang telah dan belum berdaftar dengan mana-mana organisasi persaudaraan dan perjuangan, saya mempelawa anda semua untuk bersama menyertai bahtera BATAS Malaysia ini belayar kita bersama menuju ke suatu arah perjuangan demi Agama, Bangsa dan Negara.


Kepada para Jemaah TS dan umat Islam di seluruh Negara dan Nusantara, kesempatan ini saya ambil untuk mengucapkan Selamat Menyambut Ketibaan Bulan Ramadhan Al Mubarakh dan Selamat Berpuasa. Bersamalah kita berjuang habis-habisan menentang nafsu amarah kita di bulan mulia ini. BATASkanlah nafsu kita demi kesempurnaan ibadah puasa ini dan bersama kita menuju kejayaan di dunia dan akhirat.


Kepada seluruh warga Malaysia, saya juga mengambil kesempatan untuk mengucapkan Selamat Menyambut Hari Kemerdekaan Negara Ke 54 yang akan tiba tidak beberapa lama lagi. Bersamalah kita mengulangi 7 Laungan Keramat Kemerdekaan yang pernah dilaungkan oleh Perdana Menteri kita yang pertama YTM Almarhum Tengku Abdul Rahman Putra Al Haj. Justeru itu, sebagai Anak Merdeka, saya menyeru agar bersamalah kita menjadi BATAS mempertahankan kemerdekaan Negara yang kita cintai di bawah Naungan Lembayung Kuning di Raja Duli Yang Maha Mulia Seri Paduka Baginda Yang Di Pertuan Agung.


Bertemu lagi dalam perutusan seterusnya di halaman maya ini. Maka dengan kalam Bismillah Hirohma Nirrohim, saya merasmikan Laman Web Rasmi Badan Amal Tarbiah Sejagat ( BATAS Malaysia ) dengan rasminya.


 Sekian, terima kasih,


Sambutlah salam perjuangan, salam persaudaraan, salam 1 Malaysia dari saya.


WALLAHI       WABILLAHI       WATALLAHI



  BERSATU       TAAT       SETIA


  




Abdullah Ghani Bin Kassim


(Ayahanda Khalifah PLG Al-Rawa)


.      .      .     .     .      .      .

Presiden


Pertubuhan Badan Amal Tarbiah Sejagat


BATAS Malaysia.


30 Julai 2011



 

Leave a Reply